This is the stories of my life, my thought, also my feeling. Sad, desperate, laugh, happiness...everything. I just hope we all can learn something. Enjoy

Tuesday, February 14, 2006

I Demand Public Space....

Bapak Peni yang terhormat, saya protes!!! Saya tidak rela diperlakukan seperti ini!!!! Hiks.hiks..

Pak Walikota, kenapa bapak tidak memfasilitasi orang seperti saya yang ingin menikmati kota bapak yang indah meski semrawut ini? Saya orang udik pak… di kampung saya ndak ada air muncrat-muncrat. Saya pengen duduk disitu, main-main air dikit dan ngobrol2 sama temen saya sambil dengerin suara air dan mobil-mobil…

Terus, kemaren saya duduk disitu bareng temen saya. Kira-kira jam 8 malem deh. Ehh… ternyata sepuluh menit kami duduk disitu, seorang satpol pp berperawakan gendut, hitam dan berperut buncit datang dengan garang. (saking buncitnya, perutnya kelihatan loh pak! Ih.. eksibisionis deh! Mentang2 kami berdua perempuan cakep, langsung itu perut dikasih liat!)

Dia bilang, kami gak boleh duduk disitu. Terus kami tanya alasannya dong. Tau nggak pak dia bilang apa? “Nanti, kalo ada wartawan yang motret mbak-mbak ini, dan keluar di koran Radar Malang besok, saya yang kena marah! Ini perintah Bapak Walikota! Ngerti nggak perintah!” begitu katanyaaaa…

Saya sakit hati paaakk!!! Siapa peduli dia dimarahin! Dan kesannya wartawan jahat banget. Padahal temen saya kan wartawan juga looohh Pak, korespenden LA Times lagi... Kalo dia ngasih alasan yang rasional, mungkin saya terima dengan ikhlas. Tapi kalo alasannya begitu… siapa yang rela pak? Meski pada akhirnya saya pindah, tapi saya tetep pengen nyeburin bapak gendut itu ke dalem kolam.

Hiks.. saya yakin, ada ribuan orang yang bernasib sama seperti saya. Kami butuh ruang publik di kota pak. Supaya bisa rada ringanan dikit kepalanya.

Mungkin terlalu muluk minta ruang hijau dimana kami bisa duduk-duduk dibawah pohon rindang melepas lelah. Tapi, masak nggak boleh sih pak duduk sebentar aja di Bunderan DPRD itu. Bunderan itu kan mahal pak… kalo cuma buat pajangan aja sih… waduh.. ironis banget Pak.

Kalo sudah begini, saya rasanya pengen pindah ke Sydney pak. Di tengah kotanya ada Hyde Park yang welcome banget ke semua orang. Ada kolamnya juga. Ada air mancurnya juga yang namanya Archibald Fountain. Bahkan ada museum Anzac yang gratisan. Disamping taman bisa liat katedral yang umurnya ratusan tahun yang bagus banget. Ato saya pindah ke New York, Central Parknya amit2 suejuk loh Pak, gak bayar lagi buat ngeglesot dibawah pu’un….

Ahh.. Pak… kapan ya kita punya begituan?

Saya jadi pengen nangis kuat-kuat pak… bapak tega!

0 Comments:

Post a Comment

<< Home