This is the stories of my life, my thought, also my feeling. Sad, desperate, laugh, happiness...everything. I just hope we all can learn something. Enjoy

Monday, July 31, 2006

PRAMUKA


Sampeyan apa ada yang tahu kalau bulan kemarin itu ada Jambore Pramuka se-Indonesia di Bumi Perkemahan Kiarapayung, Jatinangor? Seminggu lamanya, sejak tanggal 16 Juli lalu, para Pramuka itu ngemping di kakinya Gunung Manglayang sana. Saya sendiri ya hampir ndak ngeh kalau tidak "diberitahu" koran. Lha ... kali ini saya mau crita soal jaman saya dulu ikut jadi Pramuka.

Saya ini, walaupun cantik dan menggemaskan, dulunya ya Pramuka juga, lha wong jaman itu jadi Pramuka itu wajib. Malah salah satu seragam sekolah setiap hari Sabtu ya seragam Pramuka yang coklat-coklat itu. Lengkap dengan topi coklat, sempritan, pisau belati, gulungan tali, kacu merah-putih dan simbol-simbol ke-Pramukaan lainnya. Hanya saja saya tidak pernah menyesali kewajiban yang satu ini, menikmatinya malah. Saya ikut Pramuka mulai dari Siaga sampai Penggalang Terap yang di bahunya pakai lambang seperti sersan itu. Dasarnya saya suka blusukan dan kemah-kemahan, pantang buat saya hukumnya mbolos acara Pramuka.

Berkemah, mencari jejak, memecahkan sandi, mainan morse sampai kibas-kibas bendera semaphore, adalah sebuah kegembiraan. Salah satu lagu wajib "di sini senang di sana senang", benar-benar dilantunkan dengan hati gembira. Berkemah hari Sabtu sore hingga Minggu sore, adalah acara yang ditunggu-tunggu, hanya saja saya itu selalu ditolak ikut masak-masak untuk teman se-regu, mungkin mereka berpikir daripada mereka ndak makan lebih baik saya dicegah untuk tidak masak saja, lagipula mosok ketua regu kok masak?! ketua regu itu tugasnya ya petentengan dan terkadang boleh juga jadi juru icip-icip, quality control ... yang artinya tukang periksa kuali.

Perkenalan saya dengan cara berkemah yang baik dan benar, membaca peta dan kompas, bertahan hidup jauh dari warung dan dapur bunda serta bagaimana hidup bersama orang lain yang bukan keluarga juga saya pelajari di Pramuka. Selain itu juga belajar simpul menyimpul yang kadang hasilnya bisa bikin senyum simpul. Lha masak diajari bagaimana cara menali kuda, punya kuda saja ndak kok.

"Berkesenian" di acara api unggun adalah sebuah acara wajib dalam setiap perkemahan. Acara begini selalu saja memaksa saya mengerahkan segala kemampuan untuk mepermalukan diri sendiri, hingga akhirnya putuslah yang namanya urat malu itu ... sampai sekarang! Kalau dilihat dari sudut pandang positif, namanya belajar memperkuat rasa percaya diri, hanya saja dalam kasus saya ... bablas.

Sebagai Pramuka penyandang bejibun tanda-tanda kecakapan (bukan kecakepan), kecuali masak, saya juga pernah dipilih ikut Jambore. Wah jan sumringah pol. Hanya saja jaman saya itu saya ndak sempat ikut Satuan Karya Pramuka (Saka). Saka itu kira-kira seperti spesialisasi kecakapan sesuai minat. Ada Saka Bahari, buat yang seneng laut-lautan, ada Saka Dirgantara buat yang seneng mabur-maburan, ada saka Wanabakti yang senang hutan-hutanan, ada juga Saka Keluarga Berencana (Kencana) buat yang suka ... suka merencanakan berkeluarga? Lantas saya kok mebayangkan kalau dulu itu saya ikutan Saka-Saka itu, saya ikut Saka apa ya? Mungkin bakal ikut Sakahayang ... mau-maunya sendiri. Sayangnya Saka begini ndak ada, apalagi Saka Blog.

Balik lagi ke Jambore di Kiarapayung itu, baca-baca katanya ada "ceramah" soal sepeda motor dengan sponsor salah satu pabrikan motor terkemuka. Potential market, begitu menurut pihak sponsor. Ada juga soal dodol, sang kudapan manis itu, sampai-sampai para Pramuka diminta membuat karya tulis serta puisi bertema dodol. Lha kok ini bisa berpotensi untuk pembentukan Saka baru, Saka Dodol. Bersamaan dengan Jambore itu juga digelar turnamen golf ... lha ada Saka Golf. Lho kan saya jadi nyinyir ndak mutu begini.

Sudahlah, yang pasti, jaman saya masih ber-Pramuka itu adalah masa yang menyenangkan ... sangat menyenangkan. Sampeyan apa pernah ikut Pramuka?

PS : Inspiring by si Nia yg ngundang si Ote untuk Persami.. Ahh jadi ingat.. =D

-COmmEnTs-

Posted by q2 @ 07/28/2006 11:51 AM PDT
masih ada pramuka toh? ta' pikir semaphore udah diganti ma sms.. ekekeke..

Posted by atta @ 07/25/2006 10:15 PM PDT
ikut-ikut. senang-senang. tenda bocor. menaburkan garam di pinggiran tenda. bikin obor. masak-masak. dikirimi ibu makanan tiap kali persami di sekolah. hahahhaha

Posted by langit biru @ 07/25/2006 06:12 PM PDT
wahh klo aku dulu waktu pramuka senengnya pas lagi kemping/persami aja......
seruu... :D

Posted by -uTHe- @ 07/25/2006 06:02 PM PDT
masih inget Dasa Dharma pramuka jeng?
Dulu saya harus hapal itu klo mau ikutan PSM (Perkemahan Sabtu Minggu)...
(^-^)
what a beautiful (and crazy) memory...

Posted by yoyok @ 07/25/2006 03:42 PM PDT
itu khan pramuka Kaya dindin
kalo pramuka miskin beda lagi
operasi semut, ngumpulin sampah-sampah
aaah..the old days....

Posted by sing nduwe jaran @ 07/25/2006 03:24 PM PDT
saya bersedia minjemin jaran buat ditaleni kok budhe :p
emang pramuka saiki mutune kurang pol hehehe mosok diarea jambore ono McD wah ndak seru kui..
dulu bangga dan senang rasanya kepilih ikut lomba tingkat di kota kabupaten (secara saya waktu kecil tinggal dipulau yah mesti numpak kapal montor :D) trus kalo pake seragam yg pake selempang yg dipenuhi tanda2 kecakapan berasa keren hehehehe lho..lho kok melu ndobos kie....

Posted by Moes Jum @ 07/25/2006 01:08 PM PDT
Aku dulu juga seneng sama Pramuka, walaupun kadang agak males (utk urusan baris-berbaris). Tapi kalo kejadiannya spt yang sampeyan critain dengan Dodol dan Motor ..... wah ini blaen jadinya. Bisa2 anak2 mahasiswa demonstran jadi males pake istilah pramuka dalam lagu2 perjuangannya melawan ABRI (katanya lebih baik menjadi Pramuka).

Posted by Hedi @ 07/25/2006 12:14 PM PDT
jambore yg kemarin "full sponsor" wong McD juga ada...weidyan tenan haha


Posted by johan @ 07/25/2006 11:44 AM PDT
Waaa... jadi inget jaman senang-senang dulu. Iya, walaupun seragam pramuka itu dipaksa utk dipakai setiap hari Sabtu, saya sih senang2 saja. Crita Pramuka juga buanyaak. Saya juga jadi ketua regu melulu, sepertinya krn gak bisa masak juga ;b
Saya pernah dapet 3 saka. Cuma lupa saka apa ajah. Ada crita yg paling mengesankan buat saya: suatu kali kami sedang kemping, saya berbaik hati ngambil air utk dimasak. Saya taro aja tuh air di kompor tanpa nyalain kompornya (secara saya gak bisa masak gitu). Eh, pas saya balik lagi ke tenda, ternyata air itu udah abis diminum anak2. Akhirnya pembina saya ambil toa dan berkoar-koar ke seluruh penjuru lapangan kemah: Oiii siapa yang minum air dari tendanya si Dodol ini, cepat kemari! Saya mau kasih oralit...
hihihi...

Posted by FFN @ 07/25/2006 11:00 AM PDT
kalo SAKA-repku dewe ada ndak jeng? hehehe. Ini jenis SAKA yg cucok bgt buat semua orang termasuk saya ;)