This is the stories of my life, my thought, also my feeling. Sad, desperate, laugh, happiness...everything. I just hope we all can learn something. Enjoy

Monday, August 14, 2006

NGINGGRIS...? Waaduh, so difficult itu..


Saaahabatku Didats mengaku belum lancar berbahasa Inggris. Saya? Jauh di bawah Didats. Tertinggal juga bila dibandingkan Andry. Payah.

Nadine Chandrawinata? Jelas bagus, tapi banyak yang mengritik eh mengritisi kemampuan bahasanya.

Lantas Ariel Heryanto membelanya, dengan merujuk pemimpin redaksi The Jakarta Post. Mereka menyimpulkan, “Justru karena bahasa Inggrisnya tidak fasih, Nadine mewakili bangsa Indonesia.”

Tapi setelah itu saya becermin. Untuk kasus lain saya bisa juga terpeleset, bahkan lebih parah dan memalukan di depan khalayak ramai maupun sepi.

Jangankan bahasa asing, bahasa Indonesia saja masih saya pelajari, dan ternyata susah juga. Bukan hanya soal ejaan melainkan juga tata bahasanya. Kalimat yang kacau, konon, merupakan pancaran pikiran yang kurang tertata. Sudah sering saya dengar keluhan banyak sarjana kita yang kacau dalam berkalimat.

Nah, untuk sejumlah penanya (juga sampai hari ini) mengapa saya tidak ngeblog full dalam bahasa Inggris, ada sejumlah alasan.

Pertama: bahasa Inggris saya payah; menulis dalam bahasa Inggris berarti sepuluh kali kerja, bahkan lebih.(yeah nulis inggris jarang2 aja sama kayak posting indinesia 4biji)

Kedua: saya menulis untuk orang Indonesia, yang sebagian tinggal di Indonesia, dan mengakses melalui pintu internet Indonesia.

Ketiga: kalau ada orang asing yang ingin memahami tulisan saya, silakan mencari penerjemah — baik manusia penerjemah mapun mesin penerjemah seperti yang tahun lalu dilakukan oleh Pepe si Kertas Bersambungan yang blognya berdesain unik itu (halah rekk iku loh si Pepe "Papel continuo, wong sepahnyol sing tak jak nang kampus iku")

Alasan pembenar lain? Saya adalah bagian dari generasi Jawa blasteran yang tanggung, terutama bila dibandingkan para orang tua. Mereka bisa berbahasa Jawa dengan bagus (melek aksara Jawa), berbahasa Indonesia dengan efektif, dan menguasai setidaknya bahasa Belanda dan Inggris.

Generasi Jawa tanggung seperti saya, lemah dalam semua bahasa. Untunglah kaum yang lebih muda sudah lebih lancar berbahasa Inggris.

-CoMMeNtS-

golda @ 2:21:46

aku setuju sama dina aja deh.. karena pangsa pasar bacaan blog ku kan orang indonesia :D


mpokb @ 13:25:44

sebetulnya asal komunikasi nyambung, maksud tersampaikan, bahasa nggak perlu jadi masalah yak..

aji @ 11:37:59

cinta produksi lokal :x
wes, boso indonesia wae bu. enggres ku yo elek kok…. ;))

mer @ 13:48:15

Blog ini sudah pas pakai bahasa Indonesia. Kalau pakai bahasa Inggris, kata lesehan aja sudah susah diterjemahkan. Ngga lucu ah.

Tapi kalau ada yang mau ngeblog dalam bahasa Inggris ya silakan, asal pas dengan isi-nya, asal ada keinginan untuk berbahasa Inggris dengan baik (paling tidak ada niat).

Kalau ngeblog dalam bahasa Jawa, Sunda, bahasa tubuh, bahasa isyarat, ya boleh2 juga… ini dunia bebas koq.


Luthfi @ 6:58:34

idem, bbrp kali posting pake enggres gak ada satupun yg lolos dr kritikan Bu Lita :-)


dental @ 17:49:00

english? apalagi saya :D ancoor lebur


mariskova @ 16:11:31

–Lantas Ariel Heryanto membelanya, dengan merujuk pemimpin redaksi The Jakarta Post. Mereka menyimpulkan, “Justru karena bahasa Inggrisnya tidak fasih, Nadine mewakili bangsa Indonesia.”–

Hahahahahaha…….. geli aseli lucu!


achedy @ 15:03:38

Menurut saya penggunaan bahasa itu tergantung dari segmen pembaca, dan ketrampilan menggunakan bahasa tersebut.

Kalau sampeyan menggunakan bahasa Inggris kayaknya artikel sampeyan menjadi kurang cespleng.


doeljoni@ 14:02:36

saya suka bahasa gado-gado. rasanya gak lucu kalo ngeblog pake bahasa inggris, sementara ada kata-kata bernuansa jawa timuran yg kasar berserakan disana-sini.

point entrynya, saya males repot hahahaha…

sama kaya ente donk, jeng dintul..


uyung @ 13:42:58

Ojok, Jeng. Nang kantor nggonku wis ngganggo boso inggris. Kalo sampeyan pakek bule-bulean, malah tambah pecah endasku mocone. Cukup nang kantor ae boso bribet iku digae…sopo seh sing ngusulin blog pakek boso inggeris, koyok g onok gawean ae…


rendy @ 12:54:06

bahasa inggris itu nggak cool


firman @ 10:03:45

kalo saya malah gado2, kalo ada kata yang nggak tau bahasa inggrisnya (dan sebaliknya), ya pake bahasa yang paling dikuasai…

Qky @ 9:51:53

kalo nginggris emang jadi lebih top, ya, Din? Nggak juga, kan? Apa cuman buat gengsi? weleh malah banyak nanya… kan, yang penting informatif, yak, Din?


frozi @ 9:06:22

wah jangan tergoda pindah dong Bu Dhe, eh Jeng. aku susah nyari penterjemah, seperti sekarang aja ya.


budiw @ 8:28:35

Wadoh! ojok Din, ojok nganggo boso inggeris, sampeyan nulise 10x usaha, aku seng moco yo 100x usaha..

yo mugo-mugo didengerkanlah..


adi @ 8:21:12

hikhikhik, urusan bhs emang kita msh lintang pukang. wong bagi org2 jawa kayak saya bhs indonesia jg termasuk bhs ‘asing’ apalagi bhs landa inggris :P


topan@ 8:13:15

piye nek nganggo boso jowo wae, kantorku bahasa nasionale dari Sorong sampai Aceh nganggo boso Jowo,piye Din….?


ipoul-bangsari @ 7:44:11

wong indonesia kok pake bahasa inggris, beruang dollar, memakai baju buatan china, makan beras thailand, dll. bagian indonesianya mana?


vnuzday@ 2:56:45

Kalau gag bisa berbahasa inggris ya berbahasa indonesia, kalau gag bisa berbahasa indonesia, pake bahasa jawa. Kalau tidak bisa ketiganya, pake bahasa apalagi ya?? :D

Pokoknya nulis terus aja Jeng :)


mbah dipo@ 0:22:21

contoh bahasa nggamblehi tu gini : “semoga arwah beliau diterima di sisiNya”… lha arwah kan bahasa arab bentuk jamak dari ruh… wong yang dut binti death cuma sithok kok dikatakan arwah..
bahasa saya juga rada nggamblehi..

Hedi @ 21:33:49

yg gak tepat itu justru ngomong campur², pake istilah inggris dan indonesia…banyak tuh orang kita yang begitu, padahal kalo diajak ngomong inggris murni, justru belepotan.

qq @ 21:30:38

Walo bagaimanapun nulis blog dengan bahasa Indonesia yang tidak baik dan benar itu mengasikkan Jeng, ga ada beban. Begitu juga dengan bahasa inggris, ga perlu mikirin grammarnya … yang penting dimengerti ama yg nulis … hehehehe. Kayanya Qq udh kudu mikirin orang-orang yang meringis baca blogku ya … hahahaha


Mbilung @ 21:20:01

Wis…campur saja Jeng, yang penting sing diajak komunikasi kui mengerti to? Katanya yang pinter-pinter itu, itulah fungsi bahasa.

medon@ 20:59:17

nah kalo setengah indonesia setengah jawa gimana tuh? PROTESS kok postingan ini banyaak yg ngomong jawa seehh!!

paman tyo@ 19:18:54

ini pasti boong! pasti! :))
kalo ga bisa bahasa inggris, gimana bisa jadi…
ah sudahlah… hihihi Enggresmu wis apik kok..lumayan..


oón@ 18:53:48

wakakakak….bahasa menunjukan bangsa , aku dhewe nek ngomong inggris karo wong lokal malah mumet jé...